Mengungkap Resep Rahasia Bumbu Cilot Sae Laris dan Nomor HP Pak Slamet Blitar

Mengungkap Resep Rahasia Bumbu Cilot Sae Laris dan Nomor HP Pak Slamet Blitar


Siang tadi saya bertemu Pak Slamet lagi. Saya ingin membeli cilot lagi, akan tetapi sekitar pukul 12 siang lebih sudah habis, terbukti bahwa Cilot Sae Bapak Slamet menjadi salah satu makanan yang enak, lezat dan bergizi. Padahal pagi itu sebelumnya beliau mengatakan bahwa biasanya sampai sekitar pukul 14.00 WIB (pukul 2 siang) akan tetapi saya menghampiri Pak Slamet akan beli cilot sae itu sekitar pukul 12 siang lebih sedikit (sebelum pukul setengah 1 siang atau sebelum pukul 12.30 WIB) dan faktanya cilot , tahu dan gorengan sudah habis. Saya mau beli cilot dan tahu sebesar Rp 5.000,- pun belum bisa dilayani karena memang sudah habis cilot dan tahu dari Pak Slamet Cilot Sae.







Tadi, setelah saya upload informasi di website, ada yang menanyakan tentang bumbu atau resep dari bumbu cilot sae karya Pak Slamet. Karena ada yang menanyakan tentang resep rahasia dan bumbu cilot sae Blitar Pak Slamet maka saya siang itu segera konfirmasi ke Pak Slamet. Saya menceritakan kronologi yang terjadi sehingga saya memberikan pertanyaan ke Pak Slamet.



Saya = S
Pak Slamet : PS

S : Pak Slamet, tumbas Rp 5000,- nopo taksih wonten?

PS : Wahh, mas telas ... ngapunten.. sampun telas (dengan ramah dan sabar, beliau menjelaskan bahwa cilot dan tahu serta gorengan sudah habis semua).

S : Pak Slamet, niki wau kulo wau angsal WhatsApp, bade tangklet resep bumbu cilot e panjenengan, nopo saged? Maksude, bade wonten engkang tangklet, pripun? Nopo angsal didudohi dateng tiyang niku? Saged nopo mboten? Nopo namung keluargane panjenengan mawon?

PS : Mas, ngapunten... mangke pripun? Niki ndamel keluarga mawon, mboten saged... amargi nggeh niki resep rahasia kulo sekeluarga, dados e nggeh ndamel keluarga mawon, ngapunten sanget Mas..


S : Nggeh, santai mawon, niki wau wonten engkang tangklet tentang resep cilot e panjenengan, amargi kan wonten tiyang engkang ndamel resep terus di sade, dados e mungkin setiap resep niku kan di sade 3juta, mungkin 5juta utawi nggeh ngantos ratusan juta, tapi kan niki panjenengan kan resep rahasia ndamel kehidupane panjenengan, ndamel keluarga, dan anak e panjenengan kaleh anak turun panjenengan, dadose memang ndamel keluarga mawon nggeh, niki berarti kulo jawab dateng engkang tangklet mboten saged

PS : Nggeh Mas, mboten saged, niki resep rahasia untuk keluarga mawon...

S : Nggeh, santai mawon, oouuww nggeh, kulo badhe nyuwun nomor HP panjenengan, nopo nomor HP panjenengan wonten WhatsApp?

PS : Niki Mas, 085331005104 (Nomor HP atau Handphone Bapak Slamet Cilot Sae Blitar yang pada saat saya meminta nomor HP atau nomor HandPhone itu beliau belum menggunakan aplikasi WA atau WhatsApp), Nopo WhatsApp niku?

S : Nggeh ndamel upload internet niku, kulo wau upload teng facebook, pancen kathah engkang ngomong enak tenan cilot e panjenengan,

PS : Opo kuwi, ugung ngerti aku ngono iku Mas,

S : Nggeh, kulo memang penggaweane mempromosikan produk dateng internet,

PS : Nggeh Mas,

S : Nggeh, kulo nyuwun saged foto kaleh panjenengan ?

PS : Nggeh, saged

Kemudian saya mengambil smartphone untuk selfie dengan bersama Pak Slamet. Pada saat saya masih ngobrol dengan Pak Slamet dengan kondisi cilot, tahu dan gorengannya sudah habis itu, masih ada pembeli yang datang juga yang ingin membeli Cilot Sae Pak Slamet Blitar itu, akan tetapi karena sudah habis, Pak Slamet katakan sudah habis, dan saya juga mengatakan, "ngapunten Mas, sampun telas niki."

Di bawah ini foto siang itu bersama Pak Slamet di dekat tempat jualannya saat pagi sampai siang hari di wilayah timur stadion soepriadi (stadion blitar) dan untuk sore biasanya sekitar pukul setengah 5 sore sampai sekitar pukul 10 malam di area PIPP (Pusat Informasi Pariwisata dan Perdagangan) Kota Blitar atau Parkiran Makam Bung Karno selatan jalan.

Di bawah ini adalah testimoni nyata dan juga orang-orang yang telah merasakan dan menikmati cilot sae yang diproduksi oleh Pak Slamet.









Terbukti nyata bahwa Pak Slamet Cilot Sae bahwa orangnya sabar, ramah, suka sedekah dan juga dermawan yaitu beliau rela memberikan makanan yang dibawa kepada orang lain. Saat saya akan pergi, saya malah diberikan makanan berupa gorengan, saya berusaha tidak menerima, tapi tetap dipaksa dan mengatakan bahwa makanan gorengan itu dari saudaranya dan akhirnya saya terima. Saya terima gorengan itu, saya mengucapkan terima kasih kepada Pak Slamet, semoga tambah laris ya Pak Slamet, tambah berkah hasilnya dan berlimpah, bisa bermanfaat untuk banyak orang dan sesama. Aaaammiinn...


Gorengan dari Pak Slamet yang diberikan ke saya 



Gorengan dari Bapak Slamet Cilot Sae telah kami habiskan dengan beberapa teman dan klien kami dari Malang Jawa Timur 


Di atas tadi inti percakapan saya dengan Pak Slamet Cilot Sae Blitar di dekat stadion Blitar.

Semoga dengan adanya informasi dan peristiwa di atas kita bisa banyak belajar bahwa setiap orang bisa melakukan kebaikan kapan saja dan di mana saja dan saling membantu antar sesama di Kota Blitar atau Kabupaten Blitar bahkan di luar Kota dan Kabupaten Blitar.


Kita harus saling membantu supaya bisa saling memberikan manfaatnya antara satu dengan yang lainnya.

Sebelum peristiwa di atas, ada pertanyaan dari orang yanh tiba-tiba chatting di WhatsApp atau WA saya, akan tetapi ada sedikit yang aneh, karena tiba-tiba mengatakan hoax. Hal ini perlu dipahami bahwa saya bertugas untuk mempublikasikan atau mempromosikan produk atau jasa di internet, sedangkan Pak Slamet memiliki kemampuan untuk membuat cilot dengan merk Cilot Sae di Blitar. Saya tadi belum bisa menjawab pertanyaan dari orang yang mengirim pesan melalui WhatsApp itu karena saat beliau mengirim pesan melalui WhatsApp saya itu belum memiliki jawaban dan belum bisa jawab secara langsung sehingga pada siang hari sekitar pukul 12.00 WIB (lebih dari pukul 12 siang) saya menanyakan langsung kepada beliau Bapak Slamet produsen cilot sae itu sehingga memperoleh jawaban dari beliau yang inti dari percakapan saya dengan Pak Slamet pembuat Cilot Sae Blitar ada di atas itu atau pada halaman ini.





Semoga saat kita bertanya, atau ingin diskusi lebih baik belajar tentang adab atau tata krama atau sopan santun jika memang ingin belajar sesuatu. Semoga, dengan chat di atas bisa dijadikan sebagai pembelajaran untuk kita semua.

26 Maret 2019

Terima Kasih